SaHaBaT FiLLaH

Sunday, January 13, 2013

LaYaKKaH SYuRGa uNTuKKu?



“Syurga itu tidak di lihat oleh mata, tidak dapat di dengar oleh telinga dan tidak dapat digambarkan melalui hati.”

Aku merenung kembali catatan lembaran semasa mengutip ‘ibrah’ Talk CALON AHLI JANNAH.

Alhamdulillah, diberi peluang untuk menghadiri ‘mutiara ilmu’ bersama sang murobbi yang amat ku kagumi ilmunya, Ustaz Syed Abdul Kadir Al-Joofre.

Rugilah bagi sesiapa yang memandang enteng terhadap majlis ilmu.

Kerana majlis ilmu itu ibarat Taman-taman Syurga.

Lebih istimewa lagi, apabila ada sahabat seperjuangan yang menemani.

Bak kata sahabatku, Nurul Jannah Nawi, “Bestnya! Bersemangat ni, sebab ada nama Jannah (Syurga).”

Ustaz memulakan majlis dengan sepotong ‘warkah cinta’ Nabi SAW:

“Wajib kasih sayang-KU kepada mereka yang berkasih sayang kerana-KU, mereka yang duduk di majlis ilmu agama kerana-KU, mereka yang saling ziarah-menziarahi kerana-KU dan mereka yang saling bantu-membantu bagi mendapat redha-KU.” {Hadis Riwayat Imam Ahmad}

Allahu Rabbi, terlalu banyak nikmat yang telah Engkau kurniakan. Sering kali hamba terlupa melafazkan syukur kepadaMU… *_*

Terima kasih ALLAH kerana mengurniakan sahabat yang solehah buat diriku. 

Sahabat adalah anugerah yang terindah dalam hidupku. 

Benarlah sabda Rasulullah SAW:

“Teman yang baik itu adalah yang bersama membantu kita ketika mana kita mengingati ALLAH dan dia jugalah yang sentiasa memberi peringatan kepada kita ketika mana kita alpa serta lalai dalam mengingati-NYA.”

~Indah bersahabat andai ikatannya disirami TAQWA~



STAIRWAY TO HEAVEN…

Semua orang pasti mengimpikan SYURGA. Sejahat sebaik mana pun manusia di bumi pasti inginkan pengakhiran hidup yang baik (khusnul khatimah).

Mustahil ada manusia di dunia ini yang tidak takut akan azabnya seksaan api NERAKA melainkan mereka yang syirik kepada ALLAH.

Jika kita tidak mampu tahan kepanasan api di dunia, usahkan bermimpi untuk berani di humban dalam api di akhirat sana!

“Ada hati nak nasihat aku, kau dah layak masuk syurga ke?”

Inilah sindrom yang menimpa masyarakat kita yang beragama ISLAM. 

Pendakwah itu hanya mampu menyeru dan teruskan berdoa tetapi ALLAH sahaja yang berhak menghadiahkan petunjuk buat hamba-NYA yang terpilih. 

Perlukah kita mencapai ‘kesempurnaan’ ilmu serta akhlak mulia dahulu baru boleh menyebarkan Islam? 

Jika semua manusia berfikiran jumud seperti ini, sudah pasti ‘kering-kontang’ di bumi kerana tiada seorang pun khalifah yang ingin berdakwah.

Kerana apa? 

Kita bukan manusia yang suci, terpelihara dari dosa. Kita bukan Maksum!

Hanya Rasulullah SAW, kekasih ALLAH yang Maksum.

Apa yang penting, kita mesti berusaha semaksimum, mencontohi teladan terbaik kita.

Siapa lagi? Bukankah kita ini umatnya? Umat Nabi Muhammad SAW.

~Islah nafsak’ wad’u ghairak~



‘WARKAH CINTA’ ALLAH…

~Surah Al-Qaf : Ayat 31-34~


وَأُزْلِفَتِ الْجَنَّةُ لِلْمُتَّقِينَ غَيْرَ بَعِيد
Dan di dekatkan syurga bagi orang yang bertaqwa, di tempat yang tidak jauh dari mereka.”

 

هَذَا مَا تُوعَدُونَ لِكُلِّ أَوَّابٍ حَفِيظٍ

“Inilah yang dijanjikan kepadamu, kepada tiap-tiap hamba yang kembali kepada Allah, lagi yang sangat memelihara peraturan Allah.”

 

مَنْ خَشِيَ الرَّحْمَن بِالْغَيْبِ وَجَاء بِقَلْبٍ مُّنِيبٍ

“Iaitu orang yang takut kepada Yang Maha Pemurah, semasa tidak kelihatan, serta ia datang kepada Allah dengan hati yang tunduk taat.”

 

ادْخُلُوهَا بِسَلَامٍ ذَلِكَ يَوْمُ الْخُلُودِ

Masuklah kamu ke dalam syurga dengan selamat sejahtera; hari ini ialah hari kehidupan yang kekal.”



Ciri-ciri AHLI SYURGA? Kitakah itu?

- Orang yang kembali bertaubat kepada ALLAH. 

- Orang yang selalu menjaga batasan & hak (peraturan) ALLAH.

- Orang yang takutkan ALLAH ketika sunyi dengan rasa rendah diri & ingin mengharapkan rahmat ALLAH.

- Orang yang bertaqwa datang dengan hati yang bertaubat, kembali mentaati & mencintai ALLAH setelah melakukan dosa.

~Hati yang sejahtera => Orang yang sentiasa merindui ALLAH~


 Ilham Sanubariku,
atikah_humairah@wehdatul_fikrah
(13012013)
Teratak Indah Acacia Avenue, USIM.
*Struggle for Excellent! 2 Papers more!*

Saturday, January 5, 2013

DaLaM SuJuD CiNTaMU...



CUKUPLAH ALLAH BAGIKU...

“Sahabat, apa yang mendorong kekuatanmu?” tanyaku.

“Darah Nabi yang ditahan daripada menitis di Thaif, gigi nabi yang patah di medan Uhud. Ukhti, ana rindu Rasulullah.” jawabnya ringkas.

“Siapa di belakangmu saat rasa nak rebah, saat lemah, saat hati mula berbolak-balik?
Air mataku sudah bergenang.

“Ana ni bukan siapa pun nak jawab soalan tu, enti kena tanya tuan guru. Ilmu ana ni pun tak banyak. Cuma satu ukhti, ana terkesan sentuhan Imam Hassan Al-Banna dalam bab IKHLAS.

Orang yang Ikhlas, hidup dan matinya tidak disedari. Dia mencipta sejarah, tetapi namanya tidak ada dalam sejarah. Ibarat Syeikh Salah Syahadah, pejuang palestin, orang kanan HAMAS.

Satu-satunya kematian yang ditangisi Asy-shahid Ahmad Yasin...”

Hati bermunajat pada Tuhan, aku bersyukur pada pertemuan ini... (^_^)



ALLAHU RABBI...

Suatu hari, seorang arab Badwi bertemu dengan Rasulullah SAW katanya:

"Wahai Rasulullah, adakah Tuhan itu dekat sehingga kami dapat bermunajat kepadaNya? Atau Tuhan itu jauh sehingga kami perlu menyeru kepadaNya?" 

Nabi terdiam hingga turunlah jawapan terus dari ALLAH berkenaan pertanyaan Badwi tadi.

"Dan apabila hamba-hambaKu bertanya kepadamu tentang Aku, maka (jawablah), bahwasanya Aku adalah dekat. Aku mengabulkan permohonan orang yang berdoa apabila ia memohon kepada-Ku, maka hendaklah mereka itu memenuhi (segala perintah-Ku) dan hendaklah mereka beriman kepada-Ku, agar mereka selalu berada dalam kebenaran." {Surah Al-Baqarah : Ayat 186}

Berpegang teguhlah dengan janji ALLAH ini, kerana tiada yang paling setia dengan janjinya melainkan ALLAH. 

ALLAH memberikan baik dan buruk sesuatu perkara hanya atas tiga perkara:

1) Kerana Dia mahu mengingatkan kita kepadaNya.

2) Kerana Dia mahu mengampunkan dosa kita.

3) Kerana Dia mahu mengangkat martabat kita di sisiNya.

Tetapi, asal ketiga-tiga yang di atas itu adalah kerana Dia Maha Menyayangi kita sehinggakan bila kita terlupa atau sengaja lupakan Dia, tidak diazabnya kita terus serta merta. 

Bahkan Dia berikan sedikit cubaan, supaya kita ingat kembali padaNya. 

Supaya kita rasakan kembali kasihNya yang melimpah-limpah, supaya kita lembut hati untuk berkasih padaNya, dan supaya kita kembali ke pangkuanNya.

Hanya Dia sahaja tempat pergantungan selama mana kita bergelar hamba kepadaNya, selagi itulah kita bergantung seratus peratus kepadaNya. 

Dia menjanjikan kebahagiaan dengan segala ketenangan, ketenteraman, kekuatan, kebenaran, kemuliaan dan kesucian diri apabila manusia mendekatiNya. 

Dia Maha Menyayangi hamba-hambaNya, walau pun jelas keingkaran hambaNya. Dia tidak pernah memungkiri janji-janjiNya. 

Dia menawarkan kasihNya di mana sahaja kita perlukan. 

Dia menawarkan kasihNya bila saja kita dambakan. 

Dan Dia menawarkan kasihNya atas apa sebab sekali pun kita pohonkan.

Oleh itu, Kenapa perlu berputus harap padaNya. Sedangkan Dia tidak pernah memandang kita dengan pandangan kebencian? 

Kenapa perlu merintih pada ketentuanNya sekiranya Dia menawarkan kebahagiaan yang sangat besar di hujung perjalanan? 

Kenapa perlu ragu-ragu padaNya yang tidak pernah memungkiri janjiNya kepada kita? 

Tanda kasihNya sentiasa ada di dalam hati kita. 

Rujuklah kembali kepada ayat-ayat kasihNya yang diturunkan kepada kita, nescaya di sana ada janji setiaNya untuk kita…

Katakanlah: "Hai hamba-hamba- Ku yang malampaui batas terhadap diri mereka sendiri, janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah. Sesungguhnya Allah mengampuni dosa-dosa semuanya. Sesungguhnya Dia-lah Yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. {Az-Zumar : Ayat 53}

 ILHaM SaNuBaRiKu,
 ~atikah_humairah@wehdatul_fikrah~
(06012013)
*Teratak Indah Acacia Avenue, USIM Nilai.
Countdown 3 Days: Final Exam Semester 5.


 
Copyright© All Rights Reserved http://atikahhumairah.blogspot.com/